Monday, June 30, 2008

Niat Baik, Cara Salah

Di televisi banyak diperlihatkan ulah-ulah manusia yang berbagai macam.Tapi, yang menarik bagiku adalah ketika ulah manusia yang pertama kalinya dilandasi niat baik, ternyata malah melenceng dari tujuan awal bahkan malah merugikan diri sendiri maupun orang lain.Berikut ini adalah beberapa contohnya.Yah, semoga jika kita mempunyai niat baik, tetaplah jaga niat itu jangan sampai lepas dari tujuan dan maksud sebenarnya

Para Mahasiswa yang Berdemonstrasi
Aq yakin mahasiswa adalah calon-calon pemimpin masa depan dan pemikir kritis yang tak akan tinggal diam jika ada keputusan atau perbuatan pemerintah yang sudah melenceng dari tujuan-nya semula yaitu bekerja untuk melayani rakyat.Tapi, realita yang bisa diliat di televisi dan kehidupan nyata adalah ketika para mahasiswa tersebut turun ke jalan dan meneriakkan tuntutan mereka, yang ada mereka malah bentrok kepada sesama polisi yang notabene susah juga karena kenaikan harga BBM dan juga susah karena ulah mahasiswa yang sering membuat mereka jengkel.Demo mahasiswa tersebut tak jarang membikin macet lalu lintas, merusak fasilitas umum dan sebagai-nya.Tujuan semula yaitu berdemo untuk membela rakyat dengan salah satu tujuannya menurunkan harga BBM seakan-akan terlupakan dan malah berbuat anarki :(

Per-peloncoan Antara Senior & Junior
Di setiap kampus ato sekolah tinggi seringkali ada orientasi mahasiswa baru ato pengenalan mahasiswa baru terhadap kampus barunya tersebut.Dan, tentu saja ada interaksi antara senior dan junior dimana di dalam orientasi tersebut diharapkan si junior akan mengenal kakak senior-nya dengan baik, dan tak ada kesenjangan hubungan antar junior dan senior sehingga pertukaran pikiran dan kerjasama akan terjalin dengan mulus dan baik.Orientasi tersebut juga bertujuan menanamkan sikap disiplin dan rasa hormat si junior terhadap sang kakak senior.Tapi, apa jadinya jika orientasi tersebut berbentuk kekerasan dan pemukulan senior terhadap juniornya? Apakah bisa sikap disiplin ditanamkan dengan cara kekerasan? Yang ada malah rasa takut yang berlebihan dan gawatnya lagi munculnya rasa dendam yang berkelanjutan jika sang junior bertindak sebagai panitia orientasi mahasiswa baru di masa yang akan datang.Ia akan melampiaskan rasa kekerasan tersebut kepada calon-calon mahasiswa-mahasiswa baru yang mendaftar di kampus ato sekolah tinggi tersebut.Dan begitu seterusnya dan seterusnya :(

Konspirasi Antara Penegak Hukum & Pelanggar Hukum
Apa jadinya bila hukum yang jadi pelindung dari sebuah negara ternyata tak mampu menembus atau menyentuh si pelanggar hukum? Dan apa pula jadinya jika hukum & peraturan ternyata bisa dilabeli dengan mata uang berupa Rupiah ataupun Dollar? Aq yakin sebagai penegak hukum di negara yang sudah carut marut ini, para jaksa di kejaksaan agung pasti mempunyai niat baik untuk memberikan hukum yang seadil-adilnya kepada si pelanggar hukum agar terwujud ungkapan bahwa negara kita adalah sebuah negara yang berdasar hukum.Tapi, koq si penegak hukum melanggar kewajibannya dan malah ber-konspirasi pada sang pelanggar? Apa emang segitu parahnya-kah hukum di Indonesia ini dan apakah sudah tak ada lagi hukum di negara ini hingga hukum pun bisa diperjual belikan? Entahlah :(

32 comments:

hilman said...

kalu niat salah, cara baik ?..salam kenal...

Okta Sihotang said...

plonco mah,kagak ada yang halus2 jaman sekarang ini ;)

hanif said...

Tempat kuliah saya ngga da yang namanya plonco2-an :p udah ngga jaman, udah diganti sama yang lebih bermanfaat ;)

theloebizz said...

menyatukan antara niat dan perbuatan itu ternyata bukan perkara mudah yah ;)

sluman slumun slamet said...

inilah wajah indonesia...
apa masih ada orang yang menelan mentah-mentah "tergantung niatnya"?

Toim said...

@hilman
kayaknya susah tuh, bung.lha wong niatnya aja udah salah :)

@okta sihotang
mungkin istilah plonco itu kudu diapus ajah.konotasinya udah nggak enak.diganti ama pengenalan senior dgn lbh santun, tp gak tau namanya apa ^^

@hanif
oh ya, namanya apa, bung?

@fini
yg penting niat baik aja dulu.tinggal perbuatan-nya ajah dilakukan dgn ikhlas ^^

@slamet
yah, niat dulu yg baik, dan lakukan dgn ikhlas.tp hare gene emang susye untuk husnudzon, krn pasti org nglakuin apa2 ujung2-nya duit :(

waterbomm said...

kekerasan kayanya sudah jadi budaya.
gimana ya cara ngapusnya???

**nyari2 penghapus**

hanggadamai said...

ya itulah indonesiaku bang.. :(
sedih memang ,,,

Toim said...

@hanggadamai
menghapus kekerasan? mungkin dgn cara berpikir bhw kekerasan gak akan menyelesaikan masalah, malah menambah masalah.mangkanya org akan berpikir panjang & sejuta kali utk melakukan kekerasan ^^

@hanggadamai
jgn sedih gitu, donk.indonesia gak hanya kekerasan aja, koq ^^

Menik said...

kalo buat cowo2 mungkin sudah biasa ..

tapi kalo Geng Nero ???

cewek kok beringas ??? :(

Ayo ah... mulai benahi diri..
mulai dari kita lah... jangan minta orang lain dulu :)

ika said...

wah saya paling ndak suka sama plonco2an ..buat saya itu hanya showbiz murahan sekelompok jago kandang aja..

Chic said...

pergeseran dari pengertian kaya mufakat

Andri said...

wah aku cinta damai aja deh.. ngga suka ribut-ribut.. ngga ada untung nya.. ngapain juga kita terus minta sama mereka yang di atas.. mending kita berusaha sendiri.. key key.. seep seep??

Juminten said...

1. yeah... that's why saya semakin malu menjadi mahasiswa. jd pengen cepat2 lulus, euy! :(

2. huhuhu... aku jg penah jd korban! ah, jd membuka luka lama... :( tp OSPEK di jurusanku skrg udh jauuuhhh... lebih baik dr pd jaman2ku dulu, kok. ;)

3. ummm... mungkin cara mengantisipasinya dgn cara menaikkan gaji para penegak hukum kali, ya? biar ga mudah disuap lg sm para pelanggar hukum. :)

Toim said...

@menik
kekerasan buat cowo ama cewe sama ajah lho mbakyu menik ^^ jgn dikira klo cowok, dipukul terus gak tatit, :P
yes, mungkin menghindari kekerasan dimulai dr skala kecil dulu, dr keluarga deh (mungkin) :)

@ika
mereka berani nglakuin gitu krn si junior gak akan mbales, coba klo mbales trus rame2, bs jd si senior akan kewalahan

@chic
bused, bahasa-nya mbakyu chic, text book bgt.masih inged ya kata2 mufakat segala ^^

@andri
ya..ya.cinta damai selalu :)

@juminten
pernah jd korban opspek? ke..ke..ke, tampang-mu kliatan lucu sih, jd-nya enak bwt dikerjain kali :D

yusdi said...

itulah negara kita.....

*berpikir untuk pindah warga negara*

nb : saya pindahan neh...maen2 kesini ya

Kristina Dian Safitry said...

daku tersenyum simpul

hanggadamai said...

bang toim, kok respon buatku kok ada 2, diedit tuh. kan seharusnya yang atas buat waterboom

~ tc ~ said...

Mahasiswa demo?? keknya niatnya juga udah gak baek deh.. soalnya masak niat demo udah bawa alat2 "perang"

ck..ck..ck...
heran saya..gimana mo maju kalo gini terus??

Toim said...

@yusdi
ok deh bung yusdi.segera di-apdet deh url-nya :)

@kristina
tersenyum knp, neng? :)

@hanggadamai
iya..iya, maap bung hangga.komplain diterima dgn lapang dada, tp terlanjur males ngeditnya nih :D
lain kali aq akan lbh waspada lg deh ^^

@tc
kadang2 aq jg heran, koq demo mbawa2 bom molotov segala? kayak mau perang ajah :)
sebaiknya dialog ajah antara mhs ama pejabat ato menteri terkait.klo gak bs, yah demo damai2 ajah, toh antara demo damai & rusuh jg gak ngefek ama BBM, tetep aja naik :(

Vina Revi said...

Kalo di ITB, yang ketauan masih mengadakan praktek perploncoan terhadap para juniornya, hukumannya adalah DO, loh.

Jadi ajang orientasi mahasiswa bener-bener nggak boleh ada kegiatan yang aneh-aneh. Orientasi ya orientasi. Mengenalkan kampus, mengenalkan program2 pendidikan etc.

halah, sok tau banget, Vin! :)

Toim said...

@vina
katanya dokter, koq bawa2 ITB segala? emang ada jurusan kedokteran ya? ^^
Ternyata ITB peraturannya ketat jg yah...

cinker said...

dari dulu cara mahasiswa berdemo saya emang sagat tidak setuju, soalnya kerugian saat berdemo lebih banyak.
mabil lah yangdi bakar, pagar yang di robohkan.
mending kalo di setujui kalo ngak berapa pula biaya perbaikan ama ganti ruginya tuch....

ridu said...

Asik.. wiken lagi.. bisa ngeblog lagi doonk.. hehehe..

ridu said...

wow.. untung ridu gak pernah ngalamin yg namanya di gencet sama senior.. serem amat bawaannya..

kalo masalah hukum.. parah yah emang.. mendingan kejaksaan dijadiin mall sekalian.. daripada kejaksaan dibuat untuk tempat jual beli perkara..

Toim said...

@cinker
kayaknya emang banyak kerugian-nya demo di jalan ituh.tp emang cara itu yg paling banyak dilakukan :(

@ridu
yeeee, ridu.masa kejaksaan diganti mall? ntar pegawai kejaksaan kerja apa donk? masa jualan di mall? :P

LiSan Skywalker said...

Jadi inget di siksa sama senior Paskibra ^o^

okta sihotang said...

bgimana klo dengan kata.....
jam senior ??

juliach said...

So...artinya berantakan dong?

Toim said...

@lisan
jahat bgt ya senior paskibra kmu.tp gak sampe dianiaya kan?

@okta
jam senior? apa itu ya? :)

@juliach
berantakan? kayak lagunya d'masiv ajah, yang "kau membuat ku berantakan" :D

Rosyidi said...

Yang parah kalo niat salah, cara salah juga.

Toim said...

@rosyidi
sulit sekali, gam, kalo niatnya salah terus caranya baik.lha wong niatnya aja udah salah ^^