Sunday, March 30, 2008

Tak Selamanya Menjadi Seleblog Itu Indah

Jujur, sewaktu di awal-awal pertama kali aq nge-blog, aq sering berpikir, enak kali ya jadi seleblog.Setiap nge-post suatu artikel, banyak orang berduyun-duyun mbaca artikel kita lalu mem-posting sebuah komentar.Aq juga berpikir, wah, enak ya jika bisa jadi seperti si Jumi atau Ridu yang jika mem-posting suatu artikel, yang mengomentari bisa mencapai ampir ratusan.Ck..ck..ck...

Tapi, lama-kelamaan setelah membaca keluhan saudaraku, Agam, yang ternyata pontang-panting membalas setiap pertanyaan dan komentar yang masuk atau sibuknya si Jumi yang berusaha selalu ramah kepada setiap orang yang berkomentar di blog-nya, aq koq jadi merasa bersyukur ya, ternyata enak juga tidak menjadi seleblog.

Gimana nggak? menjadi seleblog berarti berusaha memenuhi ekspektasi setiap pembaca yang membaca di blog kita.Kita jadi berusaha mati-matian memikirkan mem-posting sesuatu yang terkadang bukan cerminan diri kita sendiri, dan merasa nggak bebas.Kita layaknya menjadi pengarang suatu artikel yang akan diseleksi oleh seorang editor.Padahal, blog kan hanya sarana untuk fun, menulis apa yang kita mau dan kita suka, meski kudu sesuai dengan aturan-aturan tak tertulis di dunia maya.

Aq masih inget ketika ada seorang seleblog yang dikritik oleh pengunjung setia-nya, kenapa sih postingan-nya sekarang koq udah jauh berbeda dari postingan-postingannya terdahulu? kenapa sekarang postingan-nya mengarah ke hal yang lain dan tidak fokus? dan si seleblog pun membalas dengan marah dan penuh emosi, "Ini kan blog-blog saya, kalo anda gak suka dengan isi blog saya ini, silahkan anda pergi membaca blog lain dan jangan membaca blog saya ini! Gampang kan?"

Atau bisa juga ketika dulu seseorang yang dulunya belon menjadi seleblog, lalu dengan usaha-nya yang gigih dan keras akhirnya bisa menjadi seleblog, tapi dicap sebagai blogger yang sombong.Karena apa? dulu sewaktu dia blon menjadi seleblog,dia rajin untuk blogwalking dan sedekah komentar, tapi setelah sudah menjadi seleblog, dia malah males blog-walking dan menjadi dingin ketika dikomentari di blog-nya.Padahal maksudnya sih gak gitu-gitu banget.

Emang sih blog tanpa komentar serasa hampa dan sepi, tetapi jika seorang blogger hanya mengejar setoran dengan mengharapkan banyak komentar yang masuk, maka anda telah melakukan kesalahan.Kenapa? karena anda nanti akan terjebak kepada tema-tema kontroversial yang menurut anda nanti, "Wah, kayaknya nanti tema ini bakal booming nih" atau bisa juga, "Wah, kayaknya tema yang kayak gini nih nanti pasti banyak yang bakalan komen", dan anda malah melupakan esensi dari menulis blog itu sendiri, yaitu berusaha untuk memberi info atau sebagai sarana bertukar pikiran antar blogger.

Menjadi seleblog juga harus banyak meluangkan waktu di dunia maya, minimal untuk blogwalking dan tentu saja melihat dan membalas komentar yang masuk.Padahal, iya jika komentar-nya dikit, kalo banyak? kan puyeng mbales ama mikir-nya :D .Waktu yang kudu-nya bisa dipake browsing ke tempat lain, juga habis hanya untuk ngurusin blog :(

Mmm...tapi aq sadar, setiap segala sesuatu tergantung kepada sudut pandang orang yang mengalaminya.Bagi seorang seleblog, mereka pasti berpendapat, "Yah, itu sudah menjadi konsekuensi saya menjadi seorang seleblog.Tapi, kalo aq punya pendapat menjadi seorang seleblog tidak selamanya indah juga ndak pa-pa kan? ;)

15 comments:

ridu said...

wah-wah.. tentang seleb blog lagi yah?? ridu bukan seleb blog yah bang, ridu juga sebenarnya pengen menghilangkan istilah seleb blog di dunia blogosphere ini, soalnya kalo istilah seleb blog itu kesannya gimana gitu.

trus kalo masalah ngeblog, buat ridu emang kesehariannya ada di depan komputer, hmm.. daripada bosen dan buka yg enggak2, mendingan ngeblog deh..

trus apakah yg dimaksud postingan yg gak bermanfaat itu ridu? hmm.. ridu emang mengakui kalo postingan ridu emang gak bermanfaat, dan ridu gak pernah berusaha buat memenuhi ekspektasi temen2 blogger yg laen, ridu menggunakan blog sebagai sarana untuk berekspresi dan sekedar penuangan kreatifitas ridu aja.

apa lagi yah.. oh ya ayo kita hapus istilah seleblog! Tapi masalahnya kalo ridu ngomong gini nanti pada gimana gitu.. bukan gak suka orangnya, tapi gak suka istilah itu aja. kalo gak salah di postingan nilla yg judulnya I don't wanna be celebrity juga dia pengen menghapus istilah seleblog gitu deh.. ridu dukung banget tuh..

mungkin lebih enak kalo disebut blogger yang banyak temannya, kan lebih enak kan didengarnya, gak ada kesan sombong dsb, justru kalo banyak teman berarti dia gak sombong kan??

oh ya kalo nanti kalo ada postingan tentang seleb blog lagi, ridu memohon dengan sangat, agar nama ridu tidak lagi ditulis, kan ridu bukan seleb blog.. hehehe..

ok.. nice post bos..

adit-nya niez said...

Just enjoy our bloglife... ^^

ToimToim said...

@ridu
Mmm..okelah aq minta maap jika aq seenaknya nyomot nama kmu sbg seleblog.Aq hanya memberi salah satu contoh blog yg aq anggap sbg seleblog.Nggak lebih dan nggak kurang.Malahan aq tu sebenernya ngiri ama kmu, bs2-nya kmu punya blog koq disambangin org bgt buanyuak :D
Postingan yg gak bermanfaat? masa sih aq pernah ngomong kayak gitu? semua blogger berhak mosting apa saja, mau tentang kehidupan sehari-hari ato apa saja.Gak ada yg berhak ngedit ato ngekang kebebasan menulis di blog.Mungkin kmu salah pahan aja ttg gaya penulisan aq.

@adit-nya niez
Enjoy your blog life too :D

Rosyidi said...

Aku gak tau apa kriteria blog masuk seleb ato gak. Kapan istilah ini muncul untuk pertama kalinya juga gak jelas.
Tapi menurutku sendiri sih aku blom bisa dikategorikan seleb. Yg namanya seleb ya priyadi, dkk. Yg sekali posting langsung puluhan komentar.
Kalo pengunjung banyak ada enak en gak enaknya juga. Gak enaknya capek ngurusinnya. Enaknya adsensenya cepet nambah :D hehehe..

ToimToim said...

@rosyidi
Ini hanya sbg contoh kecil aja.Soalnya siapa sih yg mau dipanggil seleblog? ternyata gak ada.Meski pengunjungnya udah ribuan, dia pasti ndak mau jg dipanggil seleblog.Trus definisi jelasnya apa dong?
Yah, namanya pengunjung blog kudu diservis donk.Capek nggak capek tetep kudu dihormati komen da opininya ^^

tehaha said...

jadi inget istilah..
tuliskan.!! jangan diam..!!
kalo banyak yang komen, bersyukurlah karena tulisan kita mendapat apresiasi..
tapi, kalopun sepi komen, anggaplah kita sudah berhasil melawan diam..!!
bersyukur juga kita..
:)

waterbomm said...

seleb blog? sejenis makanan apa ya?

ayoooo....... menuliss... mudah-mudahan apa yang kita tulis (baik itu kehidupan sehari-hari kita) bermanfaat buat orang lain. :D

yuk.. nulis :D

ToimToim said...

@tehaha
Lagi2 komentar yg bagus dr bung iwan.Kayaknya aq kudu blajar banyak dr anda, bung :D

@waterbomm
Makanan apa? tau ya :D yah, aq juga berusaha agar tulisanku ini bermanfaat bagi org lain dan nggak menyinggung org lain jg

Benazio R.P said...

hmm sebenernya ga penting istilah kek gitu .. blog kan cuma jadi sarana buat nulis aja .. syukur2 ada yang liat and comment hehe ..

Juminten said...

waduh, jumlah komentar di blog saya jg ga banyak2 amat kok, mas. :D masih banyak blog lain yg jml komentarnya lebih banyak dr pd saya. ;)

tp yah sebenarnya jml komentar jg bukan segalanya, kok! masalah ngebales comment, saya balesnya kalo lg sempet aja. kalo lg ga sempet ya ga dipaksain jg. :D paling balesnya jd borongan.

setuju ama yg lain, mending ga usah pake istilah "seleblog", deh. kasian... jadinya yg dapet julukan spt itu malah dapet beban. mending jd blogger yg biasa2 aja, deh. ;) posting kalo lg ada ide, blogwalking kalo lg mood baca dan bales comment kalo lg sempet.

percaya, deh! setiap blogger jg awalnya ngeblog karena pengen nulis. bukan karena pengen jd seleb. :P betul, ga? ;D

rian said...

menarik tuh bang ulasannya :) aku termasuk yg setuju dengan opininya

ToimToim said...

@benazio
masa sih? kalo ada penulis blog trus banyak yg dateng, ngliat lalu komen namanya apa? :D

@Juminten
Iya deh, dek Jumi.Maap yah kalo udah mbawa2 nama kmu sbg seleblog, ini hanya sbg conto aja.Klo kmu keberatan, ya maap sekali lagi.Aq jg percaya klo kmu nulis hanya utk nyalurin hobi en having fun aja.Gak ada maksud jd seleb2-an apalagi masuk inpotenmen :D

@rian
he-eh, sukur deh :P

sluman slumun slamet said...

yah, apalagi kalau sampe dikejar2 inpotenment...
:D

ToimToim said...

wehehe, jgn sampe donk :D

Anonymous said...

Terima kasih untuk blog yang menarik